Header Ads

Rabu, 17 Juli 2013

Hari Biasa Pekan Biasa XV/C
Tanpa Roh, air tidak dapat mentahirkan; sebab jika orang tidak lahir dari air dan Roh Kudus, ia tidak dapat masuk Kerajaan Allah --- St. Ambrosius

Antifon Pembuka (Kel 3:5)
Tuhan bersabda, “Jangan mendekat! Tanggalkan kasutmu, sebab tempat di mana engkau berdiri itu tanah kudus.”

Doa Pagi
Ya Allah, Engkau menampakkan diri kepada Musa di tengah semak duri dan memperhatikan umat-Mu yang tertindas. Berkenanlah pula hadir dalam kesadaranku agar mampu hidup menurut firman-Mu. Demi Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan I
Bacaan dari Kitab Keluaran (3:1-6.9-12) 
"Tuhan menampakkan diri dalam nyala api yang keluar dari semak duri."
 
Di tanah Midian Musa biasa menggembalakan kambing domba Yitro, mertuanya, imam di Midian. Sekali peristiwa Musa menggiring kawanannya ke seberang padang gurun, dan tiba di gunung Allah, yaitu Gunung Horeb. Lalu malaikat Tuhan menampakkan diri kepadanya dalam nyala api yang keluar dari semak duri. Musa melihat-lihat, dan tampaklah semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api. Musa berkata, “Baiklah aku menyimpang ke sana, dan menyelidiki penglihatan hebat itu. Mengapa semak duri itu tidak terbakar?” Ketika dilihat Tuhan bahwa Musa menyimpang untuk memeriksanya, berserulah Allah dari tengah-tengah semak duri itu kepadanya, “Musa, Musa!” Musa menjawab, “Ya, Allah!” Lalu Tuhan bersabda, “Jangan mendekat! Tanggalkanlah kasutmu dari kaki, sebab tempat di mana engkau berdiri itu, tanah kudus.” Tuhan bersabda lagi, “Akulah Allah ayahmu, Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub.” Musa lalu menutupi mukanya, sebab ia takut memandang Allah. Lalu Tuhan bersabda, “Sekarang seruan Israel telah sampai kepada-Ku. Juga telah Kulihat betapa kerasnya orang Mesir menindas mereka. Maka sekarang pergilah! Aku mengutus engkau kepada Firaun untuk membawa umat-Ku, orang Israel, keluar dari Mesir.” Tetapi Musa berkata kepada Allah, “Siapakah aku ini, maka aku harus menghadap Firaun dan membawa orang Israel keluar dari Mesir?” Lalu Tuhan bersabda, “Bukankah Aku akan menyertai engkau? Inilah tanda bagimu, bahwa Aku yang mengutus engkau: Apabila engkau telah membawa bangsa itu keluar dari Mesir, maka kalian akan beribadah kepada Allah di gunung ini.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 823
Ref. Pujilah, puji Allah, Tuhan yang maharahim
Ayat. (Mzm 103:1-2.3-4.6-7)
  1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, janganlah lupa akan segala kebaikan-Nya.
  2. Dialah yang mengampuni segala kesalahanmu, dan menyembuhkan segala penyakitmu! Dialah yang menebus hidupmu dari liang kubur, dan memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat!
  3. Tuhan menjalankan keadilan dan hukum bagi semua orang yang diperas. Ia telah memperkenalkan jalan-jalan-Nya kepada Musa, dan memaklumkan perbuatan-perbuatan-Nya kepada orang Israel.
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil.


Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:25-27) 
"Yang Kausembunyikan kepada kaum cerdik pandai, Kaunyatakan kepada orang kecil."

Sekali peristiwa berkatalah Yesus, “Aku bersyukur kepada-Mu, ya Bapa, Tuhan langit dan bumi! Sebab semuanya itu Kausembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi kaunyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang berkenan di hati-Mu. Semua telah diserahkan oleh Bapa-Ku kepada-Ku, dan tidak seorang pun mengenal Anak selain Bapa, dan tidak seorang pun mengenal Bapa selain Anak, serta orang-orang yang kepadanya Anak berkenan menyatakannya.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

 
Renungan
Dalam Injil kita menemukan banyak sekali kisah dan cerita tentang Yesus yang memberi perhatian kepada orang-orang kecil, miskin dan bersengsara. Terhadap mereka, Yesus sering kali jatuh belas kasihan. Banyak orang yang disingkirkan, diabaikan, dipandang rendah dan diperlakukan tidak adil oleh lingkungannya, tetapi mereka didekati dan dikasihi oleh Yesus. Apa yang dilakukan oleh Yesus mengandung makna bahwa Allah berkenan dan tidak tinggal diam atau membiarkan orang-orang yang miskin dan menderita. Hal ini terungkap dalam dalam Injil hari ini, Yesus bersyukur kepada Bapa yang memperhatikan dan menyatakan Diri kepada orang-orang kecil. Bacaan pertama mengisahkan Musa, seorang penggembala domba, orang terasing mendapatkan sapaan dan pernyataan diri Allah untuk sebuah rencana besar yakni karya penyelamatan Allah bagi umat Israel.
Sikap dan perhatian Tuhan kepada orang-orang miskin, tersingkir dan menderita harus kita contoh dan teladani. Perhatian kepada orang-orang kecil dan miskin harus menjadi cara berada kita. Semangat berpihak dan berada bersama orang miskin yang selama ini menjadi komitmen Gereja, harus tetap dihidupi dan bahkan perlu lagi ditingkatkan. Mari kita masing-masing secara kreatif dan bersemangat untuk memperhatikan dan rela berbagi kepada orang-orang yang miskin dan menderita.

Doa Malam
Ya Allah, semoga aku mampu meneladani-Mu, dengan setia dan penuh sukacita memperhatikan dan berbagi dengan saudara-saudari yang miskin dan menderita. Amin.

No comments