Header Ads

Rabu, 11 September 2013

Hari Biasa Pekan Biasa XXIII/C
   
“Pada zaman kita sekarang ini, ada fenomena yang berbahaya bagi iman, yaitu sebentuk ateisme “praktis” yang tidak menolak kebenaran-kebenaran iman atau ibadah-ibadah religius tetapi dengan mudah menganggap itu semua tidak relevan dengan kehidupan sehari-hari, terlepas dari hidup, tidak berguna. Sehingga kemudian, mereka ini hidup “seolah-olah Allah tidak ada” (etsi Deus non daretur).” (bdk. Paus Benediktus XVI, Audiensi 14 November 2013)

Antifon Pembuka (bdk. Kol 3:3-5)
Kalian sudah mati dan kehidupan kalian tersembunyi dalam Allah bersama Kristus. Maka matikanlah segala sesuatu yang duniawi dalam diri kalian.

Doa Pagi
Allah Bapa yang mahapemurah, Engkau menciptakan semua yang ada di bumi ini baik adanya. Hal itu Engkau lakukan supaya Engkau semakin dimuliakan di atas bumi ini. Namun kami sering tidak menyadari panggilan kami dan lebih senang mencari apa yang menyenangkan diri kami. Sehingga tidak jarang kami menderita oleh karenanya. Maka ajarilah kami untuk menjadikan Engkau sebagai tujuan dan arah hidup kami. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan I Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Kolose (3:1-11)
"Kalian telah mati bersama Kristus, maka matikanlah dalam dirimu segala yang duniawi."
 
Saudara-saudara, kalian telah dibangkitkan bersama Kristus. Maka carilah perkara yang di atas, di mana Kristus berada, duduk di sisi kanan Allah. Pikirkanlah perkara yang di atas, bukan yang di bumi. Sebab kalian telah mati, dan hidupmu tersembunyi bersama dengan Kristus dalam Allah. Kristuslah hidup kita. Apabila Dia menyatakan diri kelak, kalian pun akan menyatakan diri bersama dengan Dia dalam kemuliaan. Karena itu matikanlah dalam dirimu segala yang duniawi, yaitu percabulan, kenajisan, hawa nafsu, nafsu jahat dan juga keserakahan, yang sama dengan penyembahan berhala. Semuanya itu mendatangkan murka Allah. Dahulu kalian juga melakukan hal-hal itu ketika kalian hidup di dalamnya. Tetapi sekarang buanglah semuanya ini yaitu marah, geram, kejahatan, fitnah dan kata-kata kotor yang keluar dari mulutmu. Janganlah kalian saling menipu lagi, karena kalian telah menanggalkan manusia lama beserta kelakuannya, dan telah mengenakan manusia baru yang terus-menerus diperbaharui untuk memperoleh pengetahuan yang benar menurut gambar Penciptanya. Dalam keadaan yang baru itu tiada lagi orang Yunani atau Yahudi, yang bersunat atau tak bersunat, orang Barbar atau orang Skit, budak atau orang merdeka; yang ada hanyalah Kristus di dalam semua orang.
 
Demikianlah sabda Tuhan  
U: Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan  
Reff. Tuhan itu baik kepada semua orang.  
Ayat. (Mzm 145:2-3.10-11.12-13ab)
  1. Setiap hari aku hendak memuji Engkau, dan memuliakan nama-Mu untuk selama-lamanya. Besarlah Tuhan, dan sangat terpuji; kebesaran-Nya tidak terselami.
  2. Segala yang Kaujadikan akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.
  3. Untuk memberitahukan keperkasaan-Mu kepada anak-anak manusia, dan memaklumkan kerejaan-Mu yang semarak mulia. Kerajaan-Mu ialah kerajaan abadi, pemerintahan-Mu lestari melalui segala keturunan.

Bait Pengantar Injil  
Reff. Alleluya
Ayat. Bersukacitalah dan bergembiralah, karena besarlah upahmu di surga.

Bacaan Injil Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (6:20-26)  
"Berbahagialah orang yang miskin, celakalah orang yang kaya."
 
Pada waktu itu Yesus memandang murid-murid-Nya, lalu berkata, "Berbahagialah, hai kalian yang miskin, karena kalianlah yang empunya Kerajaan Allah. Berbahagialah, hai kalian yang kini kelaparan, karena kalian akan dipuaskan. Berbahagialah, hai kalian yang kini menangis, karena kalian akan tertawa. Berbahagialah, bila demi Anak Manusia kalian dibenci, dikucilkan, dan dicela serta ditolak. Bersukacitalah dan bergembiralah pada waktu itu karena secara itu pula nenek moyang mereka telah memperlakukan para nabi. Tetapi celakalah kalian, orang kaya, karena dalam kekayaanmu kalian telah memperoleh hiburan. Celakalah kalian, yang kini kenyang, karena kalian akan lapar. Celakalah kalian, yang kini tertawa, karena kalian akan berdukacita dan menangis. Celakalah kalian, jika semua orang memuji kalian; karena secara itu pula nenek moyang mereka telah memperlakukan nabi-nabi palsu."

Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan
Setiap orang ingin bahagia. Kapan kita bisa bahagia? Kita akan bahagia kalau kita mau menerima segala kekurangan dan penderitaan tanpa mengeluh. Kita akan bahagia kalau kita mau memberikan diri kita demi kepentingan orang lain.

Santo Yohanes Gabriel Perboyre adalah contoh orang yang sungguh-sungguh berbahagia. Sebagai seorang misionaris di Cina ia terus melaksanakan pelayanan kerasulan di antara umat Kristiani, meskipun ada banyak pengejaran dan penganiayaan. Ia akhirnya wafat sebagai martir pada tanggal 11 September 1840, setelah dikhianati oleh muridnya dan setelah mengalami penyiksaan yang sangat berat. Dengan kemartirannya, Yohanes Gabriel justru berbahagia. Dia berbahagia karena telah memberikan dirinya seutuhnya untuk melayani umat di Cina.

Kita tidak harus mati seperti Yohanes Gabriel untuk memberikan diri bagi orang lain. Kemartiran di zaman ini adalah usaha keras kita untuk membahagiakan orang-orang di sekitar kita. Apa pun peran kita, entah di rumah, entah di tempat pekerjaan, kalau kita lakukan dengan sungguh-sungguh dan setia, pelayanan itu akan menjadi sumber kebahagiaan kita. Maka orang akan bahagia ketika dia menjadi seorang bapak keluarga yang baik. Orang akan bahagia ketika dia menjadi istri yang baik. Orang akan bahagia ketika dia menjadi anak yang baik. Orang akan bahagia ketika dia menjadi karyawan yang baik. Apakah kita termasuk orang yang berbahagia itu?

Doa Malam
Tuhan ampuni aku kalau selama ini kurang memikirikan dan melayani orang lain. Semoga Engkau masih member aku kesempatan untuk berbuat baik bagi orang-orang disekitarku. Amin.

No comments