Header Ads

Minggu, 01 September 2013

Hari Minggu Biasa XXII/C - Minggu Kitab Suci Nasional
     
“Jika engkau mengikuti kehendak Allah, engkau tahu bahwa biarpun ada serba macam hal mengerikan yang terjadi atas dirimu, namun engkau tidak akan kehilangan tempat perlindungan terakhir.” – Joseph Ratzinger (Paus Emeritus Benediktus XVI)

Antifon Pembuka (Mzm 86:3.5)
Engkau adalah Allahku, kasihanilah aku, ya Tuhanku, sebab kepada-Mulah aku berseru sepanjang hari. Sebab Engkau ya Tuhan baik dan suka mengampuni, dan berlimpah kasih setia bagi semua orang yang berseru kepada-Mu.
     
        
Doa Pagi

Allah Bapa kami yang mahamurah, semua yang kecil dan hina, Kaujunjung tinggi. Meskipun kami papa miskin, namun Kaupanggil juga ikut serta dalam perjamuan-Mu. Kami mohon, jadilah tuan rumah yang ramah bagi kami. Berikanlah perhatian serta kegembiraan-Mu kepada siapa pun yang Kauundang. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.


Bacaan I
Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (3:19-21.30-31)

"Rendahkanlah dirimu, supaya kaudapat karunia di hadapan Tuhan."
 
Anakku, lakukanlah pekerjaanmu dengan sopan, maka engkau akan lebih disayangi daripada orang yang ramah-tamah. Makin besar engkau, patutlah makin kaurendahkan dirimu, supaya engkau mendapat karunia di hadapan Tuhan. Sebab besarlah kekuasaan Tuhan, dan oleh yang hina-dina Ia dihormati. Kemalangan tidak menyembuhkan orang sombong, sebab tumbuhan keburukan berakar di dalam dirinya. Hati yang arif merenungkan amsal, dan telinga yang pandai mendengar merupakan idaman orang bijak.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan, mi = fis, 4/4 PS 816
Reff.
Tuhan mendengarkan doa orang beriman.
Ayat. (Mzm 68:4-5ac.6-7ab.10.11; R:11b)

  1. Orang-orang benar bersukacita, Mereka beria-ria di hadapan Allah, bergembira dan bersukacita. Bernyanyilah bagi Allah, bermazmurlah bagi nama-Nya!Nama-Nya ialah Tuhan; beria-rialah di hadapan-Nya!
  2. Bapa bagi anak yatim dan pelindung bagi para janda, Itulah Allah di kediaman-Nya yang kudus; Allah memberi tempat tinggal kepada orang-orang sebatang kara,Ia mengeluarkan orang-orang tahanan, sehingga mereka bahagia.
  3. Hujan yang melimpah Engkau siramkan, ya Allah; tanah milik-Mu yang gersang Kaupulihkan, sehingga kawanan hewan-Mu menetap di sana; dalam kebaikan-Mu, ya Allah, Engkau memenuhi kebutuhan orang yang tertindas.
    
Bacaan II
Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (12:18-19.22-24a)
"Kamu sudah datang ke Bukit Sion, dan ke kota Allah yang hidup."
 
Saudara-saudara, kamu tidak datang kepada gunung yang tidak dapat disentuh, dan tidak menghadapi api yang menyala-nyala, kamu tidak mengalami kekelaman, kegelapan atau angin badai, kamu tidak mendengar bunyi sangkakala dan suara dahsyat yang membuat mereka yang mendengarnya memohon supaya suara itu jangan lagi berbicara kepada mereka. Sebaliknya kamu sudah datang ke Bukit Sion, dan ke kota Allah yang hidup, Yerusalem surgawi. Kamu sudah datang kepada beribu-ribu malaikat, suatu kumpulan yang meriah, dan kepada jemaat anak-anak sulung, yang namanya terdaftar di surga; kamu telah sampai kepada Allah, yang menghakimi semua orang, dan kepada roh orang-orang benar yang telah menjadi sempurna. Dan kamu telah datang kepada Yesus, Pengantara perjanjian baru.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Bait Pengantar Injil, do = a, 4/4, Pelog Bem, PS 962
Reff.
Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Mat 11:29ab)
Pikullah kuk yang Kupasang padamu, sabda Tuhan, dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (14:1.7-14)


"Barangsiapa meninggikan diri akan direndahkan dan barangsiapa merendahkan diri akan ditinggikan."
 
Pada suatu hari Sabat Yesus masuk ke rumah salah seorang pemimpin dari orang-orang Farisi untuk makan di situ. Semua yang hadir mengamat-amati Dia dengan seksama. Melihat tamu-tamu berusaha menduduki tempat-tempat kehormatan, Yesus lalu mengatakan perumpamaan ini, “Kalau engkau diundang ke pesta perkawinan, janganlah duduk di tempat kehormatan. Sebab mungkin ada undangan yang lebih terhormat daripadamu. Jangan-jangan orang yang mengundang engkau dan tamu itu datang dan berkata kepadamu, ‘Berikanlah tempat itu kepada orang ini’. Lalu dengan malu engkau harus pergi pindah ke tempat yang paling rendah. Tetapi, apabila engkau diundang, duduklah di tempat yang paling rendah. Mungkin tuan rumah akan datang dan berkata kepadamu, ‘Sahabat, silakan duduk di depan’. Dengan demikian engkau akan mendapat kehormatan di mata semua tamu yang lain. Sebab barangsiapa meninggikan diri akan direndahkan, dan barangsiapa merendahkan diri akan ditinggikan.” Dan Yesus berkata juga kepada orang yang mengundang-Nya, “Apabila engkau mengadakan perjamuan siang atau malam, janganlah mengundang sahabat-sahabatmu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu, atau tetangga-tetanggamu yang kaya, karena mereka akan membalasnya dengan mengundang engkau pula, dan dengan demikian engkau mendapat balasnya. Tetapi apabila engkau mengadakan perjamuan, undanglah orang-orang miskin, cacat, lumpuh dan buta. Dan engkau akan berbahagia, karena mereka tidak mempunyai apa-apa untuk membalas engkau. Sebab engkau akan mendapat balasnya pada hari kebangkitan orang-orang benar.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Kita terbiasa mengerti bahwa tempat terhormat itu dapat diperoleh dengan duduk di tempat terendah atau di belakang, bukan di depan. Pemahaman seperti itu dapat muncul ketika membaca Injil hari ini di mana Yesus mengatakan, “Janganlah duduk di tempat kehormatan, sebab mungkin orang itu telah mengundang seorang yang lebih terhormat dari padamu, supaya orang itu, yang mengundang engkau dan dia, jangan datang dan berkata kepadamu: Berilah tempat ini kepada orang itu,” dan seterusnya. Kita bisa saja berpikir bahwa Yesus sedang berbicara tentang kesopanan atau nilai kerendahan hati. Tetapi, karena itu adalah perumpamaan, maka kita mengertinya lebih dari itu.
  
Baiklah kita menyadari, bahwa Yesus sedang menyampaikan perumpamaan tentang Kerajaan Allah. Yesus datang untuk mewartakannya dan kehadiran-Nya menjadi tanda bagi kedatangan-Nya. Kehadiran-Nya, seperti yang disampaikan-Nya di Bait Allah dalam Luk 4:18-20, adalah “untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin, dan Ia telah mengutus Aku, untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang.” Itulah orang-orang yang berada di tempat terendah dan Yesus datang mengundang mereka semua untuk menempati tempat terhormat.
  
Lalu, apakah dengan sendirinya mereka masuk dan duduk di tempat terhormat? Tentu tidak. Yesus yang mengundang, tetapi hanya Dia yang berhak untuk memilih siapa yang di tempat terhormat itu. Ini bukan berarti Dia tidak adil apabila kita melihat orang yang begitu rajin ke gereja, giat berdoa rosario, rajin membaca Kitab Suci dan banyak hal rohani lainnya, tetapi Yesus menempatkannya sama dengan orang yang biasa saja di mana ia bertobat atas segaa dosa-dosanya dan sedikit berbuat baik dalam hidupnya, itu pun hanya di hari-hari akhir hidupnya.
   
Mengapa? Sebab, Dia memberi tempat terhormat itu semata karena kemurahan-Nya (Bdk. Mat 20:1-16). Selain itu, karena Yesus menghendaki agar kita, para murid-Nya, belajar dari Dia, bagaimana Dia berusaha untuk memberikan sebanyak-banyaknya tempat terhormat bagi orang yang tidak terhormat dalam kehidupan kita. Tempat terhormat itu tidak hanya satu, maka baiklah kita pun memberikan bantuan kepada mereka yang miskin, terlantar, sakit, terkena bencana alam, tersisihkan, tertindas, kurang beruntung dalam hidupnya, sedih dan menderita karena kehilangan kasih sayang, dan sebagainya. Mereka itu adalah orang-orang yang tidak seketika mampu membalas undangan kita, bila kita mengadakan pesta perjamuan bagi mereka. Kita perlu membantu di dalam kasih yang sama dengan kasih-Nya, mereka yang tidak segera membalas bantuan kita.
  
Biarlah kita hanya mengharapkan balasan dari Tuhan saja, daripada mengharapkan dari orang yang telah kita beri bantuan. Dan semoga Ia berkenan menempatkan kita di tempat terhormat, bukan hanya karena keinginan kita untuk duduk di sana namun juga kemurahan hati-Nya kepada kita.
   
Dalam seluruh kehidupan-Nya Yesus merupakan teladan kita: Ia adalah "manusia sempurna" (GS 38), yang mengundang kita supaya menjadi murid-Nya dan mengikuti Dia. Oleh pelayanan-Nya yang rendah hati Ia memberi kepada kita contoh untuk diteladani, oleh doa-Nya Ia mengajak kita untuk berdoa, oleh kemiskinan-Nya Ia mengajak kita agar menanggung penderitaan dan penganiayaan dengan rela hati ---- Katekismus Gereja Katolik, 520

No comments