Header Ads

Minggu, 07 Oktober 2012

Hari Minggu Biasa XXVII

Aku adalah Ratu Rosario. Berdoalah terutama dengan doa Rosario suci. Biarlah Rosario menjadi, bagi setiap orang, senjata ampuh untuk zaman ini.
~ Our Lady, 7 Oktober 1986 ~

Antifon Pembuka (Dan 13:9.10-11)

Semesta alam takluk kepada kehendak-Mu ,ya Tuhan, dan tiada suatu pun yang dapat menentangnya. Sebab Engkau telah menciptakan segala sesuatu, langit dan bumi serta seluruh isinya. Engkaulah Tuhan atas seluruh dunia.

Doa Pagi

Allah Bapa yang mahabaik, sumber cinta kasih, Engkau menciptakan semesta alam sebagai tempat yang luas, di mana orang saling memerlukan untuk mengalami cinta kasih-Mu. Singkirkanlah kiranya ketegaran dan kesombongan hati, yang menjauhkan suami dan istri satu sama lain dan yang menyelubungi citra-Mu pada setiap orang. Berikanlah kesetiaan yang takkan memutuskan apa yang sudah Kauikatkan. Utuslah Roh Kudus-Mu supaya hati dan budi kami senantiasa terarah kepada Firman-Mu dalam Tahun Iman yang kami awali pada hari ini. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.


Bacaan dari Kitab Kejadian (2:18-24)

"Keduanya akan menjadi satu daging."
Beginilah firman Tuhan Allah, “Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja! Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.” Maka Tuhan Allah membentuk dari tanah segala binatang hutan dan segala burung di udara. Dibawa-Nyalah semuanya kepada manusia itu, untuk melihat, bagaimana ia menamainya; dan seperti nama yang diberikan manusia itu kepada tiap-tiap makhluk yang hidup, demikianlah nanti nama makhluk itu. Manusia itu memberi nama kepada segala ternak, kepada burung-burung di udara dan kepada segala binatang hutan. Tetapi bagi dirinya sendiri ia tidak menjumpai penolong yang sepadan dengan dia. Lalu Allah membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika manusia itu tidur, Tuhan Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging. Dan dari rusuk yang diambil-Nya dari manusia itu, dibangunlah oleh Tuhan Allah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu. Lalu berkatalah manusia itu: “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.” Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya, dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan, la = fis, 4/4, PS 846

Ref. Tuhan memberkati umat-Nya dengan damai sejahtera.
Ayat. (Mzm 128:1-2.3.4-5.6)
  1. Berbahagialah setiap orang yang bertakwa pada Tuhan, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya! Apabila engkau menikmati hasil jerih payahmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!
  2. Istrimu akan menjadi seperti pohon anggur subur, di dalam rumah-Mu; anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun di sekeliling mejamu!
  3. Sungguh, demikianlah akan diberkati Tuhan orang laki-laki yang takwa hidupnya. Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion; Boleh melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidupmu.
  4. Boleh melihat keturunan anak-anakmu! Damai sejahtera atas Israel!

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (2:9-11)

“Kenakanlah manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah.”
Saudara-saudara, untuk waktu yang singkat Yesus telah direndahkan di bawah malaikat-malaikat, tetapi oleh derita kematian-Nya Ia telah dimahkotai dengan kemuliaan dan hormat. Dan berkat kasih karunia Allah, Yesus mengalami maut bagi semua orang. Memang sesuai dengan keadaan Allah, Allah menjadikan segala sesuatu bagi diri-Nya, dan mengantar banyak orang kepada kemuliaan. Maka sudah sepatutnya Ia pun menyempurnakan Yesus, yang memimpin mereka kepada keselamatan dengan penderitaan. Sebab Dia yang menguduskan dan mereka yang dikuduskan semua berasal dari Yang Satu. Itulah sebabnya Ia tidak malu menyebut mereka saudara.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2 PS 957

Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (1Yoh 14:12)
Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita. 

Alleluya, alleluya. 
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (10:2-16) (Singkat: 10:2-12)

“Apa yang telah dipersatukan Allah janganlah diceraikan manusia.”
(Sekali peristiwa datanglah orang-orang Farisi hendak mencobai Yesus. Mereka berkata kepada-Nya, “Bolehkah seorang suami menceraikan isterinya?” Tetapi Yesus menjawab mereka, “Apa perintah Musa kepadamu?” Jawab mereka, “Musa memberi izin untuk menceraikan isterinya dengan membuat surat cerai.” Lalu Yesus berkata kepada mereka, “Karena ketegaran hatimulah Musa menulis perintah itu untukmu. Sebab pada awal dunia Allah menjadikan manusia laki-laki dan perempuan, sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, janganlah diceraikan manusia.” Setelah tiba di rumah, para murid bertanya pula tentang hal itu kepada Yesus. Lalu Yesus berkata kepada mereka, “Barangsiapa menceraikan isterinya lalu kawin dengan perempuan lain, ia hidup dalam perzinahan terhadap isterinya itu. Dan jika isteri menceraikan suaminya, lalu kawin dengan laki-laki lain, ia berbuat zinah.”) Lalu orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia menjamah mereka. Tetapi murid-murid-Nya memarahi orang itu. Melihat itu, Yesus marah dan berkata kepada mereka, “Biarkanlah anak-anak itu datang kepada-Ku! Jangan menghalang-halangi mereka! Sebab orang-orang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah, Aku berkata kepadamu: Sungguh, barangsiapa tidak menerima Kerajaan Allah seperti seorang anak kecil, ia tidak akan masuk ke dalamnya.” Kemudian Yesus memeluk anak-anak itu, meletakkan tangan ke atas mereka dan memberkati mereka.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan
Seorang ibu pernah terkejut mendengar cerita tentang frater dan romo lalu berkata, “Lho, frater-frater dan romo-romo di biara itu boleh merokok ya?” Si pencerita lalu berkata betapa sulitnya melarang orang merokok, apalagi menyuruh orang berhenti merokok. Meski tahu dan sadar sendiri bahwa tidak ada manfaat sama sekali dari merokok, mereka tetap saja meneruskan kebiasaan itu. Akhirnya, pimpinan biara hanya bisa meminta agar mereka tidak merokok di dalam kamar. Sampai-sampai ada yang menyamakan mereka ini dengan orang-orang Yahudi yang tegar hati. 

Dalam Injil hari ini kita mendengar Yesus mengecam dengan keras orang-orang Farisi yang datang kepada-Nya untuk mencobai Dia, “Justru karena ketegaran hatimulah maka Musa menuliskan perintah ini untuk kamu!” Apa sebenarnya yang terjadi? Orang-orang Farisi tahu dengan baik apa yang mereka maksud. Mereka merujuk kepada cerita dalam Kitab Ulangan (24:1-4). Musa memang menyebut soal surat cerai. Tetapi harus diperhatikan dengan baik bahwa Musa menyebutkan hal itu bukan sebagai peraturan atau hukum yang melegalkan perceraian! 

Dalam arti tertentu, Musa “terpaksa” bicara tentang hal itu karena ketegaran hati bangsa Yahudi sudah sedemikian rupa sehingga situasinya pun sedemikian buruk. Meski tidak sesuai kehendak Allah, praktik perceraian tetap marak dalam bangsa Yahudi. Musa terpaksa mengambil “jalan tengah” untuk melindungi kaum perempuan sebagai pihak yang lemah dan kalah dalam masyarakat Yahudi. Merekalah yang menjadi korban dalam perceraian. Surat cerai itu melindungi mereka dengan cara melarang suami-suami untuk menikahi kembali istri yang diceraikannya, kalau istri itu sudah nikah dengan laki-laki lain.
 
Yesus dengan keras jug menyatakan hal yang sebenarnya. Musa tidak memberikan aturan yang melegalkan perceraian, tapi ia terpaksa mengambil jalan tengah karena didesak oleh kaum laki-laki yang berdosa, untuk membatasi dan membendung akibat-akibat negatif yang ditimbulkan oleh para suami yang tidak bertanggung jawab. Sejak awal manusia menyepelekan tata tertib yang ditetapkan oleh Allah (bdk. Kej 1:27; 2:24). Itulah sebabnya Yesus berbicara tentang ketegaran hati!
 
Apa yang bisa kita pelajari dari Injil hari ini? Pertama, perceraian tidak pernah menjadi kehendak Allah. Sejak awal dunia Allah menghendaki laki-laki dan perempuan menjadi satu kesatuan. Perceraian hanya merupakan salah satu tanda ketegaran hati manusia!
 
Pesan yang kedua lebih mendasar, yaitu jika kita ingin sungguh mengimani Yesus, kita mesti hidup mengikuti-Nya secara konsekuen di jalan-Nya. Hanya iman dapat menangkap bahwa pada jalan itu ada Allah, bahwa melalui jalan itu ada Allah, bahwa melalui jalan itu Allah mewujudkan Kerajaan-Nya, dan dengan sendirinya kebahagiaan kita, manusia. Tetapi, jalan itu harus ditempuh dengan sikap “siap dipakai”, yaitu dengan penyerahan diri total sambil mengandalkan Allah saja. Dengan kata lain, sangat jelas bahwa kunci kepada kebahagiaan adalah iman dan keterbukaan kepada kehendak Allah, bukan sikap tegar hati! Karena itu, janganlah bertegar hati!

No comments